Mohon Tunggu Proses Memuat Konten Halaman

Terbaru

6
Tgl. 30 Januari 2014

Prakarya: Budidaya Tanaman Obat Keluarga (Toga) Atau Apotek Hidup

Pernahkah Anda mendengar istilah toga (tanaman obat keluarga) atau apotek hidup? Apotek hidup atau toga adalah kegiatan budidaya tanaman o...

Contoh Tanaman Obat Keluarga Atau Apotek Hidup

Pernahkah Anda mendengar istilah toga (tanaman obat keluarga) atau apotek hidup? Apotek hidup atau toga adalah kegiatan budidaya tanaman obat di halaman rumah atau pekarangan, sebagai antisipasi pencegahan maupun mengobati secara mandiri menggunakan tanaman obat yang ada. Sedangkan tanaman obat sendiri adalah tanaman yang sebagian atau seluruh tanamannya dimanfaatkan sebagai obat, bahan atau ramuan obat.

Dalam bidang tanaman obat, Indonesia dikenal sebagai salah satu negara yang memiliki keanekaragaman hayati terbesar kedua setelah Brazil, sehingga sangat potensial dalam mengembangkan tanaman obat yang berbasis pada tanaman obat kita sendiri. Indonesia kaya akan aneka ragam tanaman obat. Karena lebih dari 1000 spesies tumbuhan dapat dimanfaatkan sebagai bahan baku obat, maka tumbuhan tersebut memiliki potensi yang sangat baik untuk dikembangkan.

Pemanfaatan tumbuhan atau tanaman obat yang telah berlangsung sejak zaman nenek moyang menghasilkan sebuah kearifan tersendiri. Kearifan tersebut muncul dalam bentuk budaya pemanfaatan nilai khasiat dari tumbuhan obat. Budidaya tanaman obat dari hari ke hari makin berkembang, seiring dengan kesadaran penggunaan obat alternatif dari bahan alami atau herbal. Sehingga spesies tumbuhan di Indonesia yang sebagian besar merupakan tumbuhan obat ini patut untuk disyukuri sebagai salah satu anugerah dari Tuhan Yang Maha Esa.

Karena tanaman obat merupakan jenis tanaman yang sebagian atau seluruh tanamannya dapat digunakan atau dimanfaatkan sebagai obat, bahan atau ramuan obat-obatan, maka budidaya tanaman obat merupakan suatu cara pengelolaan tanaman sehingga tanaman obat yang dihasilkan bermutu baik. Bagian tanaman yang dapat dimanfaatkan bisa berasal dari daun, tangkai daun, umbi, batang, akar, bunga, buah ataupun biji.

Begitu banyak jenis tanaman yang berkhasiat obat bagi tubuh manusia. Dimana dari berbagai jenis tanaman obat tersebut dapat tumbuh dengan baik hampir di seluruh wilayah Indonesia. Dan karena setiap daerah mempunyai keunggulan produk tanaman obat yang dihasilkan, maka beragam jenis tanaman obat mulai dikembangkan dan diteliti secara klinis khasiatnya.

Setiap jenis tanaman membutuhkan kondisi lingkungan yang berbeda, sehingga sebelum memulai budidaya kita perlu mengetahui syarat tumbuh dan karakteristik dari setiap jenis tanaman obat yang akan dibudidayakan. Sementara itu karena setiap tanaman obat pun mempunyai karakteristik yang berbeda-beda, maka juga perlu diketahui terlebih dulu berbagai informasi tentang tanaman meliputi: jenis tanaman, morfologi tanaman (batang, daun, dan bunga), cara perkembangbiakan, adaptasi lingkungan (cocok di dataran tinggi atau rendah), cara pemeliharaan, umur panen dan manfaatnya.

Sebagai contoh dari beberapa macam tanaman obat yang sering dibudidayakan misalnya adalah temulawak, jeruk nipis, sirih, dan tanaman patah tulang.

  1. Temulawak; Tanaman ini banyak ditemukan di daerah tropis dan dapat tumbuh di daerah dataran rendah hingga dataran tinggi sampai dengan ketinggian 1.500 meter di atas permukaan laut. Temulawak dapat berkembang biak di tanah sekitar tegalan pemukiman, terutama pada tanah gembur agar rimpangnya dapat tumbuh besar. Rimpang temulawak sudah lama digunakan sebagai bahan ramuan obat di Indonesia. Aroma dan warna khas rimpang temulawak berbau tajam dan dagingnya berwarna kekuningan. Kegunaan dari temulawah antara lain adalah untuk mengobati penyakit maag, sembelit, sariawan, cacar air, asma, dan sakit kepala.
  2. Jeruk nipis; Tanaman ini termasuk tumbuhan perdu yang banyak memiliki dahan dan ranting serta menyukai tempat dengan sinar matahari langsung. Jeruk nipis dapat tumbuh di ketinggian tempat 200-1.300 meter di atas permukaan laut dengan kelembapan sedang hingga tinggi. Bagian jeruk nipis yang sering dimanfaatkan sebagai obat adalah buahnya, yang diantaranya dapat digunakan untuk mengobati penyakit batuk, influenza, demam, sembelit, dan bau badan.
  3. Sirih; Tanaman yang termasuk jenis tumbuhan rambat dan tumbuh bersandar pada pohon lain. Tanaman sirih menyukai tempat dengan cahaya matahari penuh. Sirih dapat ditemui mulai dari dataran rendah hingga dataran tinggi, dengan ketinggian 1.000 meter di atas permukaan laut. Daun sirih umumnya digunakan untuk mengobati penyakit bau mulut, sakit gigi, keputihan, eksim, dan alergi.
  4. Tanaman patah tulang; Tanaman yang berasal dari Afrika dan menyukai tempat yang terkena sinar matahari langsung. Patah tulang dapat tumbuh di dataran sampai daerah di ketinggian 600 meter di atas permukaan laut. Tanaman ini memiliki ranting bulat silindris, daunnya jarang, kecil, dan terletak pada ujung ranting yang masih muda. Patah tulang biasanya digunakan sebagai tanaman pagar, tanaman hias, atau tumbuh liar. Hampir seluruh bagian tanaman patah tulang dapat digunakan sebagai obat. Akar dan rantingnya dapat mengobati penyakit lambung, rematik, dan nyeri syaraf. Bagian batang kayu dapat digunakan sebagai obat penyakit kulit, sakit gigi, dan radang telinga. Getahnya dapat mengobati sakit gigi, tetapi bila terkena mata, akan menyebabkan kebutaan. Cabang dan rantingnya bila dibakar, juga dapat mengusir nyamuk.

 

Disadur dari: Buku Guru Prakarya terbitan Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan yang dipersiapkan Pemerintah dalam rangka implementasi Kurikulum 2013.

Ad

Suka? Bagikan artikel ini kepada teman - jaringan Anda.
Label: .
Silakan klik di sini untuk mengeposkan komentar Anda. Jika Anda ingin membaca artikel lain yang terdapat pada blog ini, maka dapat Anda lakukan dengan cara membuka laman daftar isi. Catatan: Komentar balasan hanya diprioritaskan untuk pertanyaan dan atau pernyataan yang diposkan dengan memakai formulir komentar Blogger.
Admin
Terdapat 6 komentar untuk artikel ELTELU yang berjudul Prakarya: Budidaya Tanaman Obat Keluarga (Toga) Atau Apotek Hidup .
31/01/14 04.20 O

harus di budi dayakan nih tanaman ini soalnya banyak kasiatnya :D

31/01/14 04.55 O

@Maftuhi Jore Betul sekali Sob. Karena selain sebagai wujud rasa bangga atas keberagaman hayati yang dimiliki oleh negeri ini, hal tersebut juga dapat mewujudkan rasa syukur kita terhadap Tuhan Yang Maha Esa. :)

31/01/14 05.48 O

sekarang jarang ditempat ane ditemuin tanaman ini... :'(

31/01/14 18.09 O

Prakayanya keren pak

03/02/14 09.34 O

@Himawan AW Wahhh, begitu ya Sob. Kalau di daerah tempat saya tinggal sih masih cukup banyak karena kebetulan saya memang bertempat tinggal di wilayah pedesaan.

03/02/14 09.35 O

@Ahmad Suyadi Terimakasih Sob. Semoga saja uraian dalam artikel ini dapat diambil guna dan manfaatnya. :)

o

  • .Ragam Tumbuhan
  • .Unik & Langka
  • .Aneka Buah
  • .Produk Sederhana
  • .Karya Seni
  • .Tempat Wisata
  • .Ragam Kegiatan
  • .Aneka Bunga
  • .Hewan & Serangga
GALERI
KIRIM MASUKAN
E L T E L U
Semar Bingung's Weblog